Facebook

Thursday, 15 March 2018

CDS Indonesia COPAS dari DDB (Diskusi Dengan Babo)



Kita mengenal uang sebagai ujud lembaran kertas atau koin. Uang itu kita kenal dan akrab dengan keseharian kita untuk melakukan aktifitas pertukaran barang dan jasa. Dengan uang maka semua ada nilai untuk dibeli, dijual dan di nominalkan.

Lantas bagaimanakah uang itu diciptakan dan darimana asalnya ? 

Dahulu kala uang itu dibuat dari emas dan perak. Berapa nilai uang itu , ya tergantung dari beratnya koin emas atau tembaga. Artinya uang berhubungan langsung dengan nilai materi yang melekat padanya.

Tapi dia era modern , ketika populasi manusia semakin bertambah, kebutuhan semakin luas, perpindahan penduduk, barang dan jasa semakin cepat. Maka uang tak bisa lagi sepenuhnya ditentukan dengan materi yang ada.

Uang sudah bergeser menjadi ”sebuah nilai ” yang tak bisa lepas dari "Internationalisasi." 

Uang dan politik adalah satu kesatuan yang tak terpisahkan. Suka tidak suka inilah kenyataanya.

CDS Indonesia

Dari segi monetary system kita menyatu dengan system keuangan global.

APBN harus dibuat berdasarkan Standard Government Finance Statistic (SGFS) yang sehingga kekuatan fiskal negara dapat setiap saat dimonitor sebagai dasar forecasting value Rupiah.

Disamping itu juga Sistem Akuntasi Moneter Bank Indonesia harus mengacu kepada International Reserves and Foreign Currency Liquidity (IRFCL). Sehingga setiap detik posisi devisa BI dapat dimonitor secara international. Semua menjadi transference dan terhubung keseluruh dunia secara border less.

Walau semua serba transference namun pasar berbuat sesukanya berdasar data real tesebut.

Disinilah nilai uang diukur dan ditentukan oleh segelintir pemain. Cadang devisa negara dalam berbagai mata uang tak lagi terkait langsung dengan jumlah rupiah yang beredar. Cadangan devisa hanya dipakai untuk transaksi atau belanja yang mengharuskan tunai atau cash advance bermata uang asing. 

Sementara hampir 90% transaksi lintas negara ( cross border ) yang dilakukan dunia usaha tidak berupa cash advance tapi commitment. Commitment ini dalam bentuk instrument yang dilegimite oleh kesepakatan multilateral baik dalam kuridor WTO maupun BIS dan lainnya.

Hitunglah berapa perputaran uang dibalik commitment itu?

Anda akan terkejut. Jumlahnya diatas cadangan devisa negara kita.

Bahkan melebihi SUN yang kita terbitkan. Atau melebihi dari jumlah pajak yang terkumpul.

Proses uang itu sangat sophisticated, misal Corporate melakukan pinjaman luar negeri. bermata uang asing. Apabila mereka mendapatkan penghasilan dalam mata uang rupiah, lantas bagaimana menjamin keseimbangan kurs antar mata uang agar transaksi ini tidak merugikan.

Pertanyaan berikut, apabila pinjaman itu gagal siapakah yang akan menjamin uang itu kembali. Juga beragam kegiatan investasi yang berhadapan dengan resiko perbedaan kurs itu.

Pertanyaan ini akan panjang sekali bila kita melihat melalui kacamata uang secara normal. Proses itu bergerak sangat cepat , bukan lagi jam atau hari ukurannya tapi detik.


Tapi dalam system moneter ini sudah diantisipasi. Yaitu melalui berbagai instrument derivative yang mendukung proses perputaran uang. Instrument ini tidak melihat devisa negara sebagai kekuatan mata uang. Tidak melihat melihat besaran utang.

Tapi melihat dari sisi ”kepercayaan ” ( trust ). Trust ini adalah energy ( power) dari uang itu sendiri untuk terus berputar mengorbit melintasi dunia sebagai alat tukar. Sementara system moneter adalah software untuk memungkinkan uang terkendali sesuai program yang diinginkan.

Didalam software itu terdapat fitur seperti CDS dan berbagai produk derivative keuangan lainnya.

Besar /kecilnya atau kuat / lemahnya trust ( energi) dapat dilihat dari tingkat premium credit Default Swap (CDS) yang dibayar.

CDS itu biasanya melihat tingkat rating ( trust ) obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah.

Semakin murah CDS semakin tinggi tingkat ”trust” dan tentu semakin tinggi energy yang berputar.

Arus investasi akan masuk deras. Nah, di Era Jokowi, tingkat premium CDS terendah sepanjang sejarah republik ini ada. Padahal keadaan ekonomi Indonesia masih menghadapi tantangan dan ancaman terhadap pengaruh external.

Team Ekonomi Jokowi mampu berselancar dibawah tekanan dampak kebijakan suku bunga the fed.

Kita mengendalikan sepenuhnya semua sektor, baik moneter dan fiskal negara leading.

Walau utang tembus 4000 T, CDS malah samakin turun, desember 2017 kemarin global bond dilepas di bursa, kelebihan permintaan dipasar. 

Bagi investor, Indonesia adalah lahan investasi menguntungkan karena fundamental ekonomi yang sehat, grade asset yang bersinar dipasar dan likuid. Memang yang ribut soal utang itu adalah pengamat yang miskin analis dan pasti engga punya portfolio investasi di pasar uang. Jadi maklumi saja.

Q&A

Poer No Moe Mungkin ini jawaban dari seorang pengamat yang mempertanyakan utang, serta kurs Indonesia yang diprediksi naik jadi 15rb

Erizeli Jely BandaroErizeli adalah administrator di grup ini. Suruh pakarnya main dipasar uang, uji keahliannya cetak uang dipasar uang..karena uang itu tidak mengenal S3. Uang itu lambang real orang cerdas atau bego..

Roy Soewargi Dibandingkan dg CDS negara lain, dimana posisi indonesia saat ini?

Erizeli Jely Bandaro lebih lengkapnya liat disini kita terus membaik.

CDS Indonesia COPAS dari DDB




No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)