Facebook

Tuesday, 7 November 2017

Apa itu Hedge Fund? COPAS dari DDB (Diskusi Dengan Babo)



Kalau anda membutuhkan dana untuk proyek biasanya anda akan berusaha mendapatkan pinjaman dari Bank.

Kalau Bank tutup pintu maka anda akan menghubungi Investor.

Bila investor tutup pintu maka mimpi anda tamatlah. Proposal masuk keranjang sampah walau idealisme nya tinggi sekali. Itu dalam dunia konvensional yang terjadi bagi 90% penduduk planet bumi ini dalam sistem kapitalis.

Tapi ada sebagian pengusaha yang tidak tergantung kepada dana konvensional.

Mereka punya Financial Resource yang tak terbatas namun dana itu tidak nampak dipermukaan dan tidak bisa diakses oleh publik. Itu hanya bisa diakses oleh kalangan terbatas saja.

Mau tahu gimana analoginya ?

Ada proyek yang terancam ditutup karena regulasi dari Penguasa yang tak ingin rakyat dirugikan.

Proyek ini tadinya mendapatkan izin dari penguasa sebelumnya.

Aturan yang akan diterapkan oleh Penguasa baru itu merugikan Pengusaha. 

Tapi pemain Hedge Fund melihat business ini sangat menguntungkan karena menyangkut pasar publik yang terpenetrasi.

Pengusaha yang terancam usahanya akan ditutup itu mendatangi pemain Hedge Fund.

Mengapa ? 

Karena ketika usahanya terancam ditutup, tidak ada lagi solusi. Semua sumber dana tertutup. Satu satunya yang berani memberikan solusi adalah pemain Hedge Fund.

Pertanyaanya mengapa pemain Hedge Fund berani menjadi penyelamat untuk akuisis perusahaan yang terancam ditutup itu ?

Karena mereka punya koneksi dengan regulator untuk mengubah aturan.

Apabila deal terjadi bagaimana settlement nya ? 

Pengusaha itu mendirikan Special propose company ( SPC ) di Luar negeri.

Kemudian , kepemilikan asset atas nama perusahaan yang dapat izin dari pemerintah itu di transfer ke perusahaan SPC. Ini namanya transfer right settlement yang mengatur cross border settlement kepemilikan asset antara dua entity dari negara yang berbeda aturan hukumnya.

Setelah proses ini selesai maka selanjutnya SPC menerbitkan warkat hutang dalam bentuk preferred stock ( pemegang surat utang punya hak membeli lebih dulu) melalui penawaran terbatas.

Karena ini sumbernya adalah Hedge Fund maka investor yang boleh terlibat membeli warkat hutang ini hanya orang tertentu.

Siapa ? tidak ada yang tahu. 

Aturan hukum untuk Hedge Fund sangat longgar dibandingkan Reksadana.

Mereka menunjuk Fund Manager sebagai wakil mereka. Tentu asset perusahaan itu dinilai rendah oleh Hedge Fund karena kondisi terancam akan ditutup.

Tugas pemain Hedge Fund berikutnya adalah menghubungi proxy nya agar memaksa pengusaha membatalkan regulasi.

Kalau penguasa tidak mau ditekan maka melalui jalur politik, penguasa itu akan dijatuhkan lewat Pemilu atau Pilkada. Apabila penguasa itu akhirnya tumbang. Maka regulasi akan berpihak kepada pemain Hedge Fund.

Saat itulah pemain Hedge Fund melepas Preferred Stock atas nama SPC yang dipegangnya kepada satu entity dari proxy nya.

Entity proxy itu melepas saham melalui Pasar Sekunder dengan harga berlipat dari nilai Preferred Stock itu.

Mengapa ?

Karena surat utang itu akan menjadi saham yang akan menambah portofolio dari pemain Hedge Fund meningkatkan assetnya melalui Pasar Modal.

Apakah sebatas itu saja . Tidak. Dari saham yang sudah listed itu akan di leverage melalui Pasar Uang dan ini menjadi sumber daya keuangan yang terus membesar.

Kalau pemain Hedge Fund gagal menjatuhkan penguasa maka mereka akan terus mengacak ngacak penguasa itu dengan alasan demokrasi.

Bisa atas nama agama atau idiologi atau lingkungan hidup atau apalah.. Yang penting penguasa itu jatuh.

Apakah mereka capek ? Engga…

Mereka hanya tebar uang sekian per million dari hartanya kepada para proxy sambil menikmati kehidupan bersahaja dan tampil sebagai Filantropis.

Ketika chaos terjadi dan korban politik berjatuhan, mereka hanya tersenyum menontonnya dari TV sambil memeluk wanita cantik disampingnya seraya berbisik

“ Hidup memang tidak ramah, Kalau orang Botol (Bodoh Tolol) dimakan orang pintar itu hukum alam. Mereka jadi korban karena mereka malas berpikir… Kita memang butuh semakin banyak kaum botol agar kita semakin kaya dan semakin berkuasa dibalik semua kekacauan itu dengan melahirkan pemimpin yang menjadi boneka kita."




No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)