Facebook

Sunday, 1 February 2015

New Hope 01 Dahlan Iskan : Bisa Serah Terimakan Jabatan Komandan Koboi


New Hope 01
Bisa Serah Terimakan Jabatan Komandan Koboi

Inilah bunyi SMS terbanyak yang saya terima tiga bulan terakhir : setelah tidak jadi menteri ngerjakan apa ? Kok tidak pernah muncul ? Ke mana saja ? Balik ke Surabaya ? Kenapa tidak rutin lagi menulis ? Dan sebangsa itu.

Saya memang lagi menjalani sopan santun politik ini : pejabat yang baru lengser sebaiknya jangan banyak bicara. Terutama mengenai penggantinya. Apalagi terus mengkritik penerusnya. Jangan juga banyak tampil seperti menyesal menjadi orang yang tidak terpakai.

Khusus untuk saya ditambah dua lagi : jangan nonton TV dan jangan menulis di media. Puasa total. Ngebleng.

Sampai kapan ? Tanya beberapa teman. Jawaban saya biasanya tidak serius "Sampai masa idahnya selesai".

Puasa berkomentar rasanya akan saya jalani untuk waktu yang sangat lama. Memang para wartawan sangat penasaran ingin tahu komentar saya. Terutama soal jagoan lama saya.

Pak Vu Van Kui, eh Pak Dwi Sutjipto yang jadi Dirut Pertamina, soal Pak Sofyan Basir yang dulu pun sudah saya usulkan menjadi Dirut PLN, soal Petral yang dulu juga saya usulkan untuk dibubarkan, soal melemahnya rupiah, soal gedung BUMN yang mau diapakan gitu.

Dan banyak lagi. Semuanya tidak ada yang saya jawab. Saya jelaskan kepada mereka soal sopan santun tadi. Pada wartawan mafhum. Saya tidak dikejar-kejar lagi.

Puasa nonton TV juga bisa saya lakukan dengan sukses. Toh dulunya tidak sempat juga. Untuk tidak sering-sering tampil juga kuat. Mesti permintaan berbicara di kampur-kampus terus menumpuk.

Tapi yang satu ini tidak bisa menolak : tampil di Mata Najwa. Apalagi disandingkan dengan Bu Susi Pudjiastuti, menteri kelautan dan perikanan yang heboh itu. Kebetulan Najwa Shihab, anchor acara Metro TV Mata Najwa itu, juga memberinya gelar menteri koboi.



Saya ingin ketemu beliau. Saya ingin bisik-bisik dengan Bu Susi di luar acara syuting : bagaimana beliau bisa berani menghadapi beking-beking yang amat kuat di belakang ilegal fishing itu. Saya membayangkan betapa beratnya beban beliau. Bu Susi lantas bercerita panjang lebar di seputar hal-hal yang menyeramkan itu. Termasuk cara-cara merayu dan menundukkan mereka. Dan ternyata tidak perlu sambil bisik-bisik. Soalnya kami hanya berdua. Nada bicaranya seperti biasa : meledak-ledak. dengan campuran Inggris.

Sesekali tawanya meledak, dan seperti biasa pula, sambil memukuli bahu saya. Karena itu, di depan Najwa saat istirahat syuting di Universitas Syah Kuala Banda Aceh itu, kepada Najwa saya laporkan dengan gembira : sekarang saatnya jabatan komandan koboi yang dulu Anda terimakan ke Bu Susi. Lagi-lagi beliau tertawa ngakak sambil mukuli pundak saya.

"Puasa" yang lain adalah untuk ini : saya "puasa" untuk mencari tahu ada perkembangan apa di pemerintahan. Termasuk perkembangan di BUMN. Saya tidak pernah menelepon, SMS , atau e-mail teman-teman di kementerian maupun di korporasi. Tentu kangennnya luar biasa. Selama ini saya merasa begitu akrab dengan mereka. Pejabat di Kementerian BUMN maupun direksi di BUMN. Tidak mengontak mereka itu rasanya seperti "jihad" tersendiri. Dan Alhamdulillah bisa.

Untuk tidak berkomentar dan yang lain-lain tadi rasanya bisa saya jalani dengan mulus, semulus rasa kopi solong. Tapi puasa menulis ? Huh! Tidak tahan! Sakit. Sakitnya tuh disini : di jempol ibu jari. Sudah lebih dari 30 tahun saya kecanduan menulis. Sebagai penulis maupun sebagai wartawan. Tiba-tiba harus berhenti menulis. Sakit.


Sakit, dan gatal. Jari-jari ini gatal untuk tidak menulis. Apalagi kalau ketemu bahan yang bagus yang sangat bermanfaat kalau ditulis. Seperti pengalaman saya 11 Desember lalu. Maka, saya akan akhiri puasa menulis ini. Saya anggap masa idahnya sudah lewat. Khusus untuk urusan menulis yang satu ini : minggu depan.


No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)